Bumi Kita Sedang Tidak Baik-Baik Saja, Mari Peduli atau Hancur Esok Hari

Senin, 25 April 2022

1 komentar
Beberapa hari lalu saya melihat serial Hudson and Rex yang disiarkan di AXN, Serial yang menceritakan seorang detektif polisi bernama Hudson dan partnernya anjing gembala jerman bernama Rex. Dalam sebuah episode menceritakan terjadi pembunuhan salah seorang aktifis pecinta lingkungan. Digambarkan bahwa organisasi pecinta lingkungan ini termasuk yang paling keras, ekstrem dan menghalalkan segala cara dalam melakukan kampanye agar kelestarian lingkungan tetap terjaga. Bisa jadi mereka sudah muak karena tindakan persuasif yang tidak pernah di dengar oleh masyarakat ataupun pembuat kebijakan publik.



Lalu apakah harus dengan cara ekstrem? Pendapat saya, kebenaran yang dilakukan dengan cara tidak baik hanya akan menambah kerusakan dimuka bumi.

Menurut Ranie Untara, Momfluencer & Less Waste Living Enthusiast untuk menjaga agar bumi ini tetap lestari bisa dimulai dengan cara yang sederhana. Misal membawa kantong plastik saat berbelanja, atau juga bawa thumbler sendiri ketimbang beli air mineral botolan.

“Jika beli makanan take away saya usahakan bawa wadah dari rumah, jadi gak perlu dibungkus plastik lagi. Lebih mudah, sampai rumah tinggal taruh di meja makan” Ujar Ranie saat saya mendengarkan podcast Ramadan Vibes Season 2 di KBR Prime yang menyajikan konten berkualitas – berita terbaru, perbincangan terhangat, storytelling yang memikat. Apa pentingnya dengerin podcast di KBR Prime? karena pikiran kita ibarat parasut, hanya berfungsi ketika terbuka.

Podcast kali ini ngebahas perubahan iklim yang ternyata bumi kita sedang tidak baik-baik saja. Kita ambil gambaran ibu kota Jakarta sebagai pusat pemerintahan dan bisnis. BMKG merilis data terbaru, bahwa tahun 2022 suhu di Jakarta naik 1 derajat, seharusnya ini terjadi di tahun 2030, maju 8 tahun dari waktu yang diperkirakan.

Ahhh Cuma 1 derajat, nggak kerasa kelleuuss.

Tunggu dulu bung, Rahma Shofiana, Juru Kampanye Media Greenpeace Indonesia pada kesempatan yang sama memaparkan, bahwa perubahan 1.5 derajat suhu bumi itu akan sangat berpengaruh pada ekosistem dan kelestarian lingkungan. Jangan dianggap enteng.

BMKG sudah merilis, sampai saat ini sudah ada lebih dari 100 bencana yang diakibatkan oleh faktor alam atau secara bahasa keilmuannya adalah Hidrometeorologi, fenomena bencana alam atau proses merusak yang terjadi di atmosfer (meterologi), air (hidrologi), atau lautan (oseanografi). Pasti kita sudah merasakan, siklus cuaca yang sudah berantakan. Panas terik siang hari, tiba-tiba hujan badai angin di sore hari. Tanda bumi kita sedang tidak baik-baik saja.

Masalah perubahan iklim tidak hanya permasalah para aktifis lingkungan hidup, tapi ini masalah bersama. Bahkan bagi para pemeluk agama yang taat. Saya yakin tiap agama mengajarkan untuk menjaga lingkungan sekitarnya agar tetap lestari.

Di muslim kami tidak hanya mengenal Hablum Minallah, Hablum Minannas tapi juga Hablum Minal’Alam. Baru denger ya? Saya juga.

Menurut pemaparan Agiel Laksmana Putra, Pegiat Kader Hijau Muhammadiyah, setidaknya ada 40 hadis hijau, tentang keadilan dan keberlanjutan lingkungan. Hadis yang membahas mengenai Air, Bumi, Tanaman dan Hewan. 

Jadi menjaga dunia ini agar tetap bisa ditempati dengan nyaman oleh anak-cucu-cicit kita dikemudian hari sudah diatur oleh Allah Subhanahu wata’ala dan dicontohkan oleh rasul dengan hidup sederhananya.

Mengutip sebuah artikel di republika.co.id “Manusia sebenarnya memiliki tugas penting sebagai penjaga lingkungan. Pakar tafsir dan ilmu qiraat Alquran KH Ah sin Sakho menyebutkan, sebagai seorang khalifah di muka bumi, manusia seharusnya bisa melindungi bumi beserta isinya”.

Bisa bayangin gak, sungai yang diciptakan Allah, cuma kita jadiin tempat sampah dan buang hajat. Betapa kecewanya sang pencipta kepada manusia.

Sampah emang jadi masalah serius yang gak pernah beres di Indonesia. Pemerintah seakan sudah habis akal, yang konsisten bergerak malah dari perorangan atau organisasi mandiri yang peduli lingkungan, karena bisa langsung menyentuh masyarakat tanpa batasan birokrasi.

Kalau bicara global kita sudah mengenal Greenpeace, di tahun 2020 di inisiasi oleh Greenpeace kawasan timur tengah, mereka membuat kampanye Ummah4Earth yang mengajak kita untuk menantang kebiasaan lama dan mengadopsi yang baru. Salah satunya dengan cara yang menyenangkan demi menyelamatkan bumi lewat permainan Truth or Dare di situs https://tord.ummah4earth.org/

Di dalam negeri juga tidak sedikit yang peduli mengenai pengelolaan sampah yang bijak seperti bank sampah. Kampanye laste waste dan masih banyak lainnya, walau perjuangan mereka masih panjang, tapi kalau tidak dimulai dari sekarang, maka bumi kita akan hancur esok hari.

Bahkan Muhammadiyah tahun 2015 sudah mengeluarkan buku Fiqh Air, sebuah pedomanan mengenai krisis air yang terjadi, bagaimana masjid atau musholla harus menggunakan air dengan bijak. Sampai konteks bahwa merusak atau mengganggu keseimbangan alam, hukumnya adalah haram, dan termasuk dosa besar layaknya membunuh atau merampok.

Kalo penasaran secara detil mengenai pembicaraan ini, bisa langsung akses di 

Read More

KoinWorks Neo Fitur Aplikasi Untuk UMKM dan Pekerja Lepas

Tidak ada komentar
Siapa diantara kalian yang punya usaha sendiri? atau pekerja lepas? Pasti ada deh, dan gak sedikit yang profesi seperti saya, pekerja lepas dan sedang merintis usaha. Punya usaha dan pekerja lepas, gak terikat sama satu perusahaan, enak gak? Hmmm gimana ya, enak atau nggak tergantung sudut pandang setiap individu, gak bisa disama ratakan.

Pencatatan keuangan sangat penting untuk UMKM

Setiap individu punya prioritas dan taraf kebahagiaan yang berbeda. Contoh ada yang lebih nyaman dapat gaji bulanan supaya bisa mengatur keuangan dengan pasti. Ada yang lebih nyaman jadi pekerja lepas karena ketidak terikatan waktu kerja, walau dengan income yang variatif. Ada juga yang lebih nyaman membuka usaha karena sudah punya pandangan yang jauh kedepan.

Apapun keputusan yang kita ambil, poin utamanya adalah bagaimana kita bisa mengelola keuangan. Tidak hanya pengusaha atau pekerja lepas, pegawai kantoran kalau tidak bisa mengelola keuangan, hidupnya tidak akan tenang.

Pernah dengar joke, “Gimana mau mengelola keuangan, kalo uangnya aja nggak ada”.

Mengelola keuangan bukan hanya mengatur uang yang ada, tapi memahami atau menyadari kemana saja uang yang kita dapat dan dihabiskan untuk apa. Butuh waktu 2-3 bulan untuk menganalisa, kira-kira pengeluaran mana yang ternyata bisa dikurangi agar kita bisa lebih menghemat, tentu diluar pengeluaran wajib.

Kalau sudah memahami alur kebiasaan masuk keluar uang, kita bisa menentukan strategi untuk kedepannya. Misal, setelah kebutuhan pokok, masih ada sisa uang, berapa banyak mau dipakai untuk ngopi-ngopi cantik dan berapa banyak mau disimpan untuk tabungan.

Masalahnya kalau income kita sudah habis untuk pengeluaran rutin bagaimana? Hmmm berarti kalau kita ingin menabung, harus cari pemasukan lain diluar gaji bulanan untuk karyawan, tidak perlu besar tapi cukup untuk ditabung sesuai kebutuhan kita.

Lalu bagaimana dengan pekerja lepas dan yang baru merintis usaha UMKM? Kadang kita sudah panik dan riwueh untuk mengelola sektor produksi ketimbang melakukan pencatatan keuangan. Kalau income dengan nominal besar masuk, kita pasti semangat menulis dicatatan, tapi kalau nominalnya kecil selalu terlewat apalagi kalau menulisnya masih menggunakan cara manual menulis di buku atau bahkan di tabel excels. Padahal yang kecil-kecil kalau dikumpulin bisa menjadi besar.

Ada gak sih, aplikasi yang bisa membantu pekerja lepas, UMKM bahkan kayawan untuk bisa mengatur keuanganya. Tidak hanya itu, tapi bisa juga untuk aktivitas perbankan terima dan kirim uang, investasi serta analisa keuangan kita.

Kalau saya bilang ada, pasti gak percaya ya? Jujur waktu mulai membuka usaha Dimsum kecil-kecilan, saya menggunakan pencatatan keuangan berbasis aplikasi, tapi itu hanya untuk pencatatan masuk keluar uang dan melihat neraca rugi/laba. Tidak ada fasilitas layaknya perbankan apalagi investasi.

KoinWorks NEO

Satu bulan lalu akhirnya saya berkenalan dengan KoinWorks NEO yang merupakan produk terbaru dari KoinWorks yang dilaunching pada Maret 2022 lalu.

KoinWorks merupakan aplikasi yang sudah berdiri dari tahun 2016, dan kini menjadi super financial app pertama dengan jumlah user aktif sebanyak 1juta. Jadi KoinWorks bukanlah pemain sembarangan dan bukan muncul tiba-tiba karena masa pandemi. Jadi wajar kalau KoinWorks berinovasi meluncurkan KoinWorks NEO untuk memudahkan para pekerja lepas, UMKM untuk mencatat, mengatur keuangan dan sekaligus berinvestasi dalam satu aplikasi KoinWorks #UntungnyaGampang digunakan oleh kita semua.

Fitur yang terdapat di KoinWorks NEO

Fitur-fitur apasaja yan ada di KoinWorks NEO #StartTheNEOLife sehingga bisa memudahkan pekerja lepas dan pelaku UMKM? Ada 4 fitur KoinWorks NEO yang bisa digunakan oleh user, yaitu Neo Card, Payment Link, Send Money dan Financial Overview.

Neo Card ini seperti kartu ATM, bisa digunakan untuk bertransaki dalam dan luar negeri dan bisa ditop-up atau diisi saldonya melalui bank mana saja tanpa biaya admin. Kita bisa membuat 5 kartu Neo Card yang bisa kita fungsi sesuai kebutuhan. Misal, kartu A kita top up, untuk biaya rutin bulanan, Kartu B untuk produksi usaha dan Karu C untuk ngopi-ngopi cantik. Nah kalau uang di saldo kartu C sudah habis, berarti jatah ngopi kita sudah habis, dan jangan ambil dari kartu yang lain.

Payment Link, kalau ada transaksi dan klien mau bayar, kita gak perlu sebutin nomor rekening dan Bank, cukup share linknya saja melalui WA ataupun SMS. Bisa menerima pembayaran melalui kartu kredit, kartu debit, transfer bank, e-wallet dan lainnya. Selain itu bisa juga untuk membuat invoice dan sebagai pengingat pembayaran yang belum dilunasi.

Send Money, Kita bisa mengirim uang ke bank mana saja tanpa dikenakan biaya admin. Limitnya bisa sampai 250juta dan bukti transaksinya bisa diunduh. Selain itu kita bisa bikin pengiriman uang terjadwal, misal ada tagihan rutin tiap bulan yang harus dibayar, atau gaji karyawan, tinggal set jumlah dan tanggal, maka tiap bulan otomatis terkirim ke rekening bersangkutan.

Financial Overview, nah ini yang dibutuhkan untuk para UMKM, ehh tapi pekerja lepas dan karyawan juga bisa sih menggunakan fitur ini, karena fungsinya untuk monitor pemasukan & pengeluaran secara rinci setiap bulannya. Kita juga busa atur arus kas berdasarkan kategori sesuai kebutuhan. Fitur ini juga bisa melacak pembyaran yang belum lunas, buat pengingat kita aset atau modal kita yang masih tertahan diluar.

Gimana KoinWorks NEO menurut kalian? ini saya baru bahas fitur-fitur dari produk terbaru KoinWorks loh ya, kalau sudah unduh aplikasi KoinWorks, kalian yang ingin memulai investasi pasti akan semakin semangat untuk memulai.

Kalau mau tahu lebih detil mengenai super app KoinWorks beserta KoinWorks NEO bisa langsung KLIK DISINI

KoinWorks Inspire

Sekarang mari kita bicara berita bagus untuk para pengusaha, apa itu? Mengendai modal usaha, mau berkesempatan dapat modal total senilai 2 Milyar rupiah? Kalau mau berarti kalian harus ikut kompetisi KoinWorks Inspire dari KoinWorks NEO. 

Siapa saja yang bisa daftar? Kompetisi ini untuk kamu yang memiliki usaha Online maupun Offline yang memiliki toko, kios, stan, ataupun gerobak waralaba. Bahkan kalian yang punya usaha dibidang jasa seperti fotografi atau make up artis juga bisa ikutan.

Cusss ikutan kompetisi KoinWorks Inspire berhadiah 2 Milyar

Para pejuang usaha rintisan yang sedang berusaha untuk mengubah ide bisnisnya menjadi nyata, membangun relasi dan dukungan modal usaha, kalian harus ikutan kompetisi ini.

KoinWorks Inspire juga ditujukan untuk para wanita hebat dan inspiratif yang memiliki usaha dan berperan aktif dalam memajukan industri UKM di Indonesia

Untuk Content creator, influincer dan pekerja lepas yang ingin meningkatkan kemampuan dan membangun relasi agar menjangkau klien lebih luas juga boleh ikutan loh. Bahkan KoinWorks Inspire juga terbuka untuk pengajar sekolah, pengajar paruh waktu, dan pengajar kursus online di semua bidang pendidikan.
Read More